Friday, September 30, 2011

detik waktu...


Detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang...
Suka dan duka tangis dan tawa,
tergores bagai lukisan

Seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati..
di antara lelahnya jiwa,
dalam resah dan air mata..
kupersembahka kepadaMu,
yang terindah dalam hidupku
Meski ku RAPUH DALAM LANGKAH
Kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa,
Hanyalah padaMu
Maafkanlah bila hati,
Tak sempurna mencintaiMu..
Dalam dada ku harap hanya
DiriMu yang bertakhta...

detik waktu terus berlalu..
semua berakhir padaMu

by:Opick-rapuh


bukan mudah tuk melepasi sesuatu tahap.berusaha.terus cekal wahai hati.setia.jgn rapuh.maaf.ak ilang dalam samar ke"busy"an ak sbg seorg pelajar.lewat kebelakangan nie,tahap kemalasan mula bertambah untuk menjenguk ruangan nie.

mggu ketiga melabuhkn tirai hari jumaat nie.ye.kini ak mula m'rajinkn diriku untuk mengira setiap minggu ak bergelar seorg pelajar.niat murni ku agar ak dapat menanamkn keprihatinanku t'hadap masa bergelar student.jujur.hatiku lega pabila berjaya melepasi hari-hari kuliahku.dpt menarik nafas sedalam-dalam yg mungkin.pintaku agar segala urusan dipermudahkan pada setiap mingguku disini...

p/s: hari nie ku bertemu ngan seorg sahabat.berbicara ttg sesuatu.tibe2 kata2nyer menjentik hatiku..

"ingatlah bahawa bumi nie sudah terlalu tua...sgt2 tua.."


Monday, September 19, 2011

count on you


kepala dh terhantuk.baru sedar.
macam3 jenis2 .
hipokrit.
berkawan bile ade kepentingan.

memilih.
bile dh x de yg laen baru terhegeh2
kembali semula.

tp
x semua, masih yg setia disisi.
bile diperlukan.selalu ade.
x keluarkn suara ag
die meneka ngan tepat..

yup..i know..i can count on you..
mcm dlm lagu bruno mars nie..


video


p/s:perkara yg terjadi arinie wat ak sedar.wlpn kite ingat kite dh kenal org sekeliling kite selama bertahun2 tp ternyata kita silap.sbnrnyer kite x kenal pn semua org disisi kite..so people out there..my advice to u..just be careful with people around you.


Sunday, September 18, 2011

sekadar nk kingsi..

jumpa cerita nie kat fb...sekadar nk kongsi dkt sini...


Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bongsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “ Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian,

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah , “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak p ayah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah ....bangun." Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. KataRasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telefon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Friday, September 16, 2011

sakit rumah -____-


homesick..tibe2 rase homesick...
padahal nie dh masuk thn ke berapa ntah ak duk hostel jauh
dari mata mak bapakku since secondary..
seyes.ak pn xtahu..mcm dak first year r pulak.rase sedey je.
mcm rumah dok panggil n melambai2 ke arahku srh pulang.
oh..kalo r umah kat sebelah utm nie.ari2 ak balik.
tgk gmbr nie smbl mengunyah jellybeam.tibe2 touching.
padahal baru smlm gunakn ciptaan Alexander G bell tuk ber'comunicate...
hmm maybe coz dh lame ak duk umah.4 bulan kot.lame tu.
tu pasal mcm rase berat je bile nk tgglkn umah...-__-

p/s: daerah klang, tggu kepulangganku!!!


Tuesday, September 13, 2011

kehidupan yg perlu kite jalani...

baru melepasi 2 lect setakat ari nie.2 lecturer sdh ku temui.semuanyer menyentuh topik PSM...ooooobbbbbb.. sggh perlu menyiapkn "mental tembok" sekeras2 yg ibarat batu-bata agar tidak retak bile dirempuh.baru pg td mental tembok dirempuh.topic yg ingin diwat mendpt respon negatif.tp allhamdullh dpt disimen balik ngan topic2 laen.hmm sdg mengira tuk mempertimbang-timbangknnyer....

pe pn kate menteri penasihat.."nie r kehidupan..kite kena jalaninyer"

ak "dicuci" .jump 2 conclusion, tergerak r atie tuk merendahkn ego.tapi hakikatnyer spt biasa SIKAP MANUSIA nie mmg kdg2 kite x leh jangka.mmg x leh jangka lgsg.umpama sekeping hati.skjp ngan org laen.skjp ngan org tu.skjp rajin,skjp malas,skjp suke skjp x suke..honesly ak dari dulu x suke spesis manusia yg suke ambik mudah ttg perkara tertentu.tp SIKAP MANUSIA jenis nie...suke wat andaian,mcm wat hipotesis ibarat kesimpulan awal, lbh suka dok diam,memendam rase yg kemudian nk org laen bertindak dulu.mengharapkn org laen bertindak dulu.diberikn akal tuk pikir.bkn tuk menunggu.mcm kite tggu org dtg meminang r...
mmg x lehbwk berbincang jenis manusia mcm nie.sabar.ye ckp sabar.mari jd penyabar...hmm tp mmpu ke ak??-_-

pe pn kate menteri penasihat.."nie r kehidupan..kite kena jalaninyer"

mcm2 org..mcm2 ragamnyer termasuk diri kite dan jua ak x terlepas...

p/s: semakin malas tuk mengendali dn mengupdate 2 "rumah" dlm 1 mase...


Sunday, September 11, 2011

the beginning


byk benda ak nk kongsi kat cn.tp disbbkn byk perkara wajib yg memerlukan permerhatian ak lalu ak pn membiarkn ia terpendam begitu aje.k agak skema.hmm..allhmdullh.kaki ak berjaya menjejak tanah bumi utm.now i'm a final year student n this is my last year.oh sggh cpt mase pecut.ak dh nk abis.i.allah thn dpn.aminnn...

memandangkn kite masih ag dlm bulan syawal.ak nk ucap selamat ari aye.maap segalanyer.ak pejam ak celik mata ak nie.dh dkt 2 mggu kite tinggalkn ramadhan.masih ingat ag mlm raye.spt biasa mcm thn2 sblmnyer.kire mcm adat resam dlm rumah pabila ari last pose tibe,hidangan mkanan adalah istimewa laen dari yg laen.seluruh ahli dlm rumah akn bersiap2 tuk solat magrib b'jemaah,takbir aye,then baru bermaap2an.ikut dari menteri penasihat rumah n pembantunyer kemudian baru urutan sape paling tua..tyme nie mmg touching cket..tp still brutal x mengalir air mata..cehh..tp suasana yg paling ak tggu bile lepas abis upacara "membersihkn dosa sesama ahli dlm rumah" kami akn duk seketika tuk mengar tazkirah dari menteri penasihat rumah(bapak) n pembantunyer(mak)..

byk pesanan n nasihatnyer..mcm biasa tiap2 thn point yg akn diingatkn kembali adalah adek-beradek.ape2 pn adek-beradek gak.benda nie akn diingatkn.kerna kate bapak nie adek-beradek r yg akn tolong kite dulu bile kite ssh@senang..x de sape yg kite leh harapkn..gaduh mcm mane pn ingat adek-beradek pntg.sedara yg paling dekat ngan kite lepas tu baru sedara-mara...tu r antara point yg akn di"remind"

ak syg family ak.ak x suke tgk org laen sakitkn atie family ak.mereka segalnyer bg ak..ak tertouching tibe2...

tp 1 point yg menarik hati ak adalah bile menteri penasihat cite camner beliau pi menunaikn haji thn lepas.tyme smp depan kaabah.melihat kaabah di dpn matanyer.terdetik dlm hatinyer.ape sbnrnyer yg Allah ingin tunjukkn padanyer.upenyer Allah ingin menunjukkn sikap manusia.melihat sendiri yg manusia masih berebut2 ,menolak sesama sendiri dlm mengerjakn ibadah haji.point beliau adalah sikap manusia.pucuk pangkalnyer diri...hmmm sggh ak terdiam.tibe2 mlm tu topik berkenaan sikap manusia disentuh.ak lihat diri ak.terdetik dlm hati bile nk berubah hati..byk pendorong n bantuan yg leh memimpin
sbnrnyer. hmm... -_____-



k.back to realiti..sok klas akn bermula.new sem.new semangat.tp dengupan jantungku terhenti seketika pabila melihat jadual sem nie.mampu berkata"WOOWW"..heheheh

windu nk dera si KIKO nie...-_-


nie daun2 lbh kurang 200 lbh.berjaya
ahli2 dlm rumah siapkn termsk ak..hehehe..



p/s:prnh ngar x peribahasa.."kalo dh ludah,x kan sesekali jilat balik"....